SNSD-Galaxy Supernova

Iklan

EXO-Wolf Drama Version Chinese 2nd

EXO-Wolf Drama Version Korean 2nd

EXO-Growl @ SBS Inkigayo

SNSD – Love & Girls

Gambar

[All] huu huu [Yoona] 1 2 3 4!
[All] huu huu [Yoona] 1 2 3 4!

[Sooyoung] jitai no upto in gani kyu, audo tono hato nin kuni
[Seohyun] hitsu yono sonzai Don’t see, so Girls wai tsumo Mystery

[All] na na na na na, na na na Love and Girls
[Yuri] Love and Girls
[All] na na na na na, na na na Love and Girls
[Hyoyeon] Love and Girls

[Tiffany] ai kata teni 1 2 3
[Sunny] waki a karia Energy-y-y

[Taeyeon] heduro naya se 1 2 3 4
[Jessica] nani materu no What’chu waiting for

[All] na na na na na, na na na Love and Girls
[All] na na na na na, na na na Love and Girls
[Tiffany] Ey let me break it down!


[All] huu huu (Love!), huu huu (Girls!)
Get up, get up (Love!), Get up, get up (Girls!)

[Taeyeon] Ooh~ like an Alien, mata takunai kira meite Shine
huu huu
[Tiffany] Say ha~! (huu~)

[Sunny] LO-VE,
[Jessica] wani naka That’s right
[Sunny] sete iwa All Mega niga una Creature
[Yoona] You want it, take it, kono nashou na Ticket
[Sooyoung] It’s warm wanai-ai, ta Energy na ridu Say

[Yuri] miteru dake sou tane sa
[Tiffany] kisou tae unai No one to love
[Seohyun] kimi nani no step ppunae haba
[Taeyeon] ma ini chiga Anniversary
[Hyoyeon] Go!

[All] huu huu (Love!), huu huu (Girls!)
Get up, get up (Love!), Get up, get up (Girls!)

[Jessica] Ooh~ So brilliant, kaka senai Love-taen Call sain ga Shine
huu huu (Say!), huu huu (huu~)

[Tiffany] susu no ta ushou 1 2 3
[Seohyun] doki no emoushou o asobi ni
[Hyoyeon] watashi ga chotto Go for it~

[Taeyeon] Glow~

[All] na na na na na, na na na Love and Girls

(Go!) huu huu (Love!), huu huu (Girls!)
Get up, get up (Love!), Get up, get up (Girls!)

[Sunny] Ooh~ like an Alien, mata takunai kira meite Shine

[All] huu huu (Say!), huu huu huu
[All] na na na na na, na na na Love and Girls (Love and Girls)
na na na na na, na na na,
huu huu (Love!), huu huu (Girls!)
na na na na na, na na na Love and Girls
na na na na na, (Say!), huu huu (Love!), huu huu (Girls!)

 

Dana & Sunday (One More Chance)

The Grace: Dana & Sunday (천상지희다나&선데이) – 봐줘 (One More Chance)

봐줘 (One More Chance)

Dana (다나) | Sunday (선데이)

adam ye gal bi ppyeoreul baet dago?
jinjja baeya, dwel saram nande
nae heori tong ppyeo i daeron a-a-andwae
utji mara jinjja, jinji hadago

soju neun shilheo jani jaga eolgul deokeo bo i janha
mak geolli gaja jando keugo yangdo manha nae seutail iya

oneul kket kkaji hanbeon dallin da, Let’s go

amajo ne seu shidae en naega, wang inde
namja ga eonje buteo uril meokyeo, sallyeot ni?
na! na jom! nwa jwo! meogyeo sallyeot ni
na! na jom! nwa jwo! meogyeo sallyeot ni

jigeumi chwae goro mareun geonde, saljjeot dae
oneul man masheo nael buteo dai eoteu jjukjjuk ganda
na! na jom! bwa jwo! a jjukjjuk ganda
na! na jom! bwa jwo! a gi un eobseo

Bridget Jones neun jjageul mannat ji
naega gaebo, da mwoga mot hae?
seonbae deul yaegi, soljikhi bandae
“nuneul najchwo ya namja ga boyeo?” heung!

joheun nyeo seogi isseo meori gajom sashil manhi keuji
geu yeope seomyeon nae eolgul jinjja jaga bo ideo ragu

geugeot ttaeme mannan da neun geon anya, jinjja

adami ibeu, mannan jeongdon anigo
juk dorok gaehande mokmae neun nado aninde
na! na jom! bwa jwo! jakku saenggak na
na! na jom! bwa jwo! jakku saenggak na

Show me! Show me! eojjeom johni

tokeu neun an kkeut nago, urin deo uk ashwibgo
i bameul, bultae wo beoril, uri manye, baekbun toron
na! na jom! nwa jwo! Yo! baekbun toron
na! na jom! nwa jwo! baekbun toron

nan meokgo jago ulgo utgo sarang hago
da jeo ul jil hago ttaero neun miwo hago

oh maeil maeil, nan keun kkumeul kkugo it neunde
i nomye tong keun galbi ppyeoreul ppaeseo rado nara gal georago!

amajo ne seu shidae en naega, wang inde
namja ga eonje buteo uril meokyeo, sallyeot ni?

na! na jom! nwa jwo! meogyeo sallyeot ni
na! na jom! nwa jwo! meogyeo sallyeot ni

adami ibeu, mannan jeongdon anigo
juk dorok gaehande mokmae neun nado aninde

wae jakku jakku niga saenggak na ni isanghae
deureobwa on gaseumi geureohke malhae ige sarang irae (I got you baby)

na! na jom! bwa jwo! ja, gi un naeseo
na! na jom! bwa jwo! ganeun geoya
na! na jom! bwa jwo! ja, gi un naeseo
na! na jom! bwa jwo! ja, ganeun geoya

Goodbye, Oppa…

 Gambar

Title: Goodbye, Oppa..

Author: Nurshita Rahmasafitri a.k.a Han Ji Kyung

Main Cast: Choi Ji Kyung (OCs), Choi Siwon, Cho Kyuhyun, Han Soo Rim (OCs), Han Ji Mi (OCs)

Other cast: Song Eun Ri, Lee Donghae, Lee Hyuk Jae, Kim Ryeowook, family

Ratting: PG-13

Genre: Family, sad

Twitter : @NurshitaR_ELF

 Facebook : https://www.facebook.com/Hanjikyung.elfsparKyuhyun

 

Super Junior milik keluarganya dan ELF, tapi kalau disini semuanya milik sayaa…
#wkwkwk
Sebenarnya Choi Ji Kyung itu author yang semula namanya Han Ji Kyung..
But, karena disini ceritanya aku adik Siwon oppa #Amiiiinnn, plaaaakkk
kkk~ jadi diganti menjadi Choi Ji Kyung. Cocok gaak? #maksaa hehehe J
Ini ff pertama ku, jadi maklum yha kalau banyak typo, alur jelek, jalan cerita gak nyambung, cerita juga kurang seru..
maklum baru pertama kalinya saya buad Ff.. L

Okeee dari pada banyak cincong (?) Cekidoouutt..

NO PLAGIAT!!!!! NO SILENT RIDERS!!!!
RCL!!!!

 

~Goodbye, Oppa~

Ji Kyung #POV

Huuuffftt… kenapa sih tu dosen hobbi banget cari masalah denganku..
setiap kali aku mengantar tugas, pasti ada aja yang dikomentarinya, ini nya lah kurang pas, ini nya yang gag sesuai..
aaiiggoo, sebenarnya apa sih mau tuh dosen??
“Ji Kyung­ah, kau kenapa?? Sejak kau keluar dari ruang dosen wajahmu tidak enak dilihat. Ada masalah?”Tanya Han Soo Rim

“Aiiisshhh, kau tahu kan aku sudah susah payah membuat tugas ini. Semalaman aku mencari bahannya, mengerjakannya, sampai aku tidak tidur. Tapi, sewaktu aku mengantarnya tadi, dia mengatakan bahwa tugas ku tidak sesuai dengan yang dia mau. Dia mau aku membuatnya ulang dan besok pagi sudah harus diantar. Otteokhe??”jawabku dengan sedikit emosi dan hampir menangis

“Aaiiggooo, Ji Kyung~ah sabar ne. Kami pasti membantumu. Benarkan Ji Mi-a, Ji Mi-a kau kenapa?”Tanya Soo Rim kepada Ji Mi yang sedang melamun

“Aaahh, anii. Ne kami pasti membantumu kok.”jawab Ji Mi dengan senyum, tapi sepertinya sedikit dipaksakan
“Aiiigooo, kalian memang sahabat terbaikku. Gomawo”jawabku dengan semangat

“Ne. ayoo kita pergi ke Perpus Kampus. Kita akan mencari bahannya bersama-sama”kata Soo Rim

“Ne. Kajja”jawabku riang.

Ji Kyung #POV END

Soo Rim #POV

Aneeh, kenapa yha dari tadi Ji Mi hanya diam saja. Apa dia ada masalah?? Tidak seperti biasanya..

Hmm, baiklah, sepulang dari kuliah nanti aku akan bertanya padanya.
“Soo Rim-ah..”panggil Ji Kyung

“Eoooh, ne. Ada apa??”Jawabku

“Apa kau merasa ada yang aneh pada Ji Mi? dari tadi aku lihat dia hanya termenung menatap buku itu. Apa dia ada masalah yaa? Atau dia sebenarnya tidak berniat untuk membantuku??”Tanya Ji Kyung dengan suara pelan

“Anii, kau kan tahu dia bukan orang seperti itu. Aku juga sebenarnya berpikir seperti itu. Atau dia mempunyai masalah dengan Hyuk Jae oppa??”jawabku

“hmm, kurasa tidak. Tapi lebih baik kita bertanya pada nya.”kata Ji Kyung

“Jangan sekarang. Kita masih di Perpus, bagaimana kalau sehabis pulang kuliah kita ke Mouse Rabbit. Lagi pula kita juga ada janji dengan Wook oppa dan oppadeul lainnya. Kita akan bertanya padanya disana nanti.”kataku dengan suara pelan

“Hmm, arraseo.”jawab Ji Kyung dengan suara pelan sambil menganggukkan kepalanya

Semoga tidak terjadi sesuatu yang buruk pada Ji Mi..

Soo Rim #POV END

Ji Mi #POV

Huufft.. kenapa akhir-akhir ini aku menjadi tidak bersemangat??

Semenjak aku melihat Hyuk Jae oppa berduaan dengan gadis itu, yang bahkan aku tidak mengenalnya, aku merasakan sakit yang sangat mendalam. Apa Hyuk Jae oppa berselingkuh dibelakangku yaa?? Dia tidak pernah menghubungiku selama 2 minggu ini, menemuikupun dia tidak pernah. Apa benar yang dikatakan orang-orang kalau Hyuk Jae oppa suka dengan yeoja yang cantik, sexy, dan kaya??

Huuft, apa yang aku pikirkan? Hyuk Jae oppa tidak mungkin berselingkuh. Dia berjanji akan selalu berada disisiku. Tapi kemana dia??

Aiigooo, eotteoke??
“Ji Mi-ah, Ji Mi-ah, Han Ji Miii…”teriak Ji Kyung memanggilku

“Eoh, ne. Waeyo?”jawabku tergagap

“Aiigooo, apa yang ada dipikiranmu sekarang? Sejak tadi kuperhatikan kau selalu termenung. Apa kau tidak berniat membantuku? Atau apa kau ada masalah eoh? Ayoo, ceritakan padaku”kata Ji Kyung memaksaku

“Ani, aku tidak ada apa-apa. Tentu saja aku berniat membantumu. Kau jangan berpikir macam-macam Ji Kyung~ah. Mian, aku sedikit lelah, makanya aku sedikit termenung. Mian..”jawabku dengan wajah menyesal dan kepala terunduk

“Huufft.. baiklah, mungkin kita terlalu lama di Perpus ini. Makanya agak sedikit membosankan ne. kajja kita pergi,  Soo Rim akan mentraktir kita di Mouse Rabbit.”ajak Ji Kyung

“Ne? hmm, apa sebaiknya kita tidak ketempat lain saja?”usulku

“Wae? Memangnya kenapa kalau di Mouse Rabbit? Lagi pula aku sudah janjian dengan Wook oppa disana. Disana juga ada Donghae oppa, Hyuk Jae oppa, dan tentunya Kyuhyun oppa.”jawab Soo Rim sambil menggoda Ji Kyung

“Mwooo? Namja babo itu juga ada disana? Aiggoo, tadi kau bilang kalau dia tidak ikut, tapi sekarang kenapa…”Tanya Ji Kyung bingung

“Hehehe.. mianhae, tadi Wook oppa baru saja mengirim pesan. Dia bilang mereka akan segera sampai disana, dan ternyata Kyuhyun oppa ikut.”jawab Soo Rim dengan wajah polosnya

“Aiisshh, kau inii… kalau begitu aku tidak ikut, kalian berdua saja yang pergi.”kata Ji Kyung dengan wajah kesal

“Aniii, kau juga harus ikut. Aku sudah janji akan membawamu juga. Ayolah Ji Kyung-ah, masa’ hanya aku dan Ji Mi saja? Setidaknya kau harus ikut. Ayoolaahh, kumohooon..”kata Soo Rim dengan wajah memelas

“Aiiishh, baiklah. Kajja kita pergi”kata Ji Kyung dengan masih memperlihatkan wajah kesalnya

“Ne. kajja”jawab Soo Rim riang

Huuft, kenapa si monyet itu harus pergi? Aku sedang tidak ingin melihatnya. Apa sebaiknya aku tidak usah pergi saja? Eotteoke??

“Ji Mi-ah, kau kenapa berdiam diri saja? Kajja kita harus cepat pergi.”kata Soo Rim sambil menarik tanganku

“Eoh, ne.”jawabku dan menyesuaikan langkah kakiku dengan Soo Rim

Aahhh, sebaiknya aku memang harus pergi…

Ji Mi #POV END

Author #POV

Setelah sampai di Mouse Rabbit, ternyata mereka semua sudah sampai. Ji Kyung, Soo Rim, dan Ji Mi pun menghampiri mereka.

“Annyeong.”kata Ji Kyung, Ji Mi, dan Soo Rim sambil menundukkan sedikit kepala mereka.

“Annyeong.”Jawab Hyuk Jae oppa dan yang lainnya sambil menundukkan sedikit kepala mereka

“Mian, ne kami sedikit terlambat. Tadi ada sedikit urusan. Apakah kalian sudah lama menunggu kami?”Tanya Soo Rim sambil duduk tepat didepan tempat duduk  Ryeowook. Sedangkan Ji Mi duduk di tengah-tengah tepat berada di depan tempat duduk Hyuk Jae, dan Ji Kyung yang duduk paling ujung di dekat kaca tepat didepan Kyuhyun.

“Ani, kami juga baru beberapa menit yang lalu sampai. Kalian ingin memesan minum apa?”Tanya Ryeowook kepada Soo Rim dan yang lainnya

“Hmmb, aku ingin Cappucino Ice Cream ajha oppa. Kalian ingin memesan apa?”Tanya Soo Rim kepada Ji Kyung dan Ji Mi

“Eoh, aku sama denganmu saja.”jawab Ji Kyung dengan masih memperlihatkan wajah kesalnya

“Hmmb, baiklah. Kau ingin apa Ji Mi-ah? Ji Mi-ah, kau kenapa? Kau tidak apa-apa kan?”Tanya Soo Rim kepada Ji Mi dengan wajah khawatir

“Eoh, hmm ne. aku tidak apa-apa. Aku mau air putih saja.”jawab Ji Mi dengan wajah tertunduk

“Baiklah. Aku akan pergi memesan minuman dulu.”kata Ryeowook dan segera beranjak untuk memesan minuman

“Chagi-a, gwaenchana? Kenapa kau dari tadi menatap kebawah saja? Apa kau punya masalah?”Tanya Hyuk Jae sambil menggenggam tangan Ji Mi yang berada diatas meja

“Ani, aku tidak ada masalah oppa. Hanya saja aku sedikit tidak enak badan.”jawab Ji Mi sambil melepaskan pegangan tangannya dari Hyuk Jae

“Eoh, apa kau sakit? Kenapa kau tidak meneleponku kalau kau sakit.”kata Hyuk Jae sambil meraba kening Ji Mi

“Ani oppa, aku baik-baik saja. Mungkin kalau aku istirahat sebentar, aku bisa segera sehat.”jawab Ji Mi sambil menyingkirkan tangan Hyuk Jae dari kepalanya

“Huufftt, baiklah. Tapi kalau kau merasakan sakit, kau harus bilang padaku ne?”Tanya Hyuk Jae yang masih menampakkan wajah khawatirnya

“Ne oppa.”jawab Ji Mi singkat

Ji Kyung, Soo Rim, Donghae dan Kyuhyun hanya menatap mereka dengan pandangan bingung. Mereka semua terdiam sejenak, sampai suara Kyuhyun memecahkan kesunyian itu.

“Heii, yeoja pendek. Kenapa wajahmu seperti hantu begitu? Apa kau dimarahi dosenmu itu lagi, eoh? Hahahaha… aku rasa tebakanku benar. Lihatlah sekarang wajahmu tambah tampak terlihat bodoh.”kata Kyuhyun sambil tertawa dan tersenyum Evil

“YAAA!!! Kau bilang apa tadi? Pendek? Hantu? Bodoh? Kau itu yang pendek, kau jangan samakan aku denganmu ya Tuan Cho. Wajahmu itu seperti iblis dan tentu saja seperti Voldemort yang menghisap semua kebahagian orang yang berada disini, dan lihatlah sekarang senyummu yang aneh itu memang benar-benar mirip iblis bodoh. Hahahahahaha…”jawab Ji Kyung sambil tertawa

“Mwooo?? Kau bilang senyumku aneh?? Dan kaau bilang aku seperti Voldemort?? YAAA!!! Yeoja babo asal kau tahu…”sebelum Kyuhyun sempat menyelesaikan perkataannya, Ji Kyung sudah duluan mendahuluinya

“Mwoo? Mwoo? Mwoo? Aku tidak mau tahu dan tidak akan pernah mau tahu. Weeekkkk..”kata Ji Kyung sambil menutup kedua telinganya dan menjulurkan lidahnya

“Aiiisshh, aku belum selesai bicara bodoh. Tapi lihatlah tampangmu sekarang ini, memang seperti orang bodoh. Hahahaha”jawab Kyuhyun tidak mau kalah

“Mwoyaa? Kau ini…”belum sempat Ji Kyung menyelesaikan ucapannya, ucapannya sudah dipotong oleh Donghae

“Aiigoo, kalian ini kalau sudah bertemu pasti suka bertengkar. Apa kalian tidak bisa kalau tidak bertengkar sehari saja?”Tanya Donghae dengan wajah kesal

“TIDAK BISA.”Jawab Ji Kyung dan Kyuhyun Kompak

“Eomeomeo.. lihatlah, kita sudah mempunyai pasangan baru lagi. Sampai-sampai menjawab pun kompak. Atau jangan-jangan kalian memang sudah pacaran yaa.. ayolaah, mengaku saja.”kata Soo Rim menggoda

“Mwooo? Dengan iblis yang menyebalkan ini? Jangan harap aku mau dengannya.”jawab Ji Kyung kesal dan dengan wajah tersadis yang pernah ia miliki

“YAAA! Yeoja babo, aku juga tidak mau denganmu. Siapa yang mau dengan yeoja pendek, galak dan babo sepertimu.”jawab Kyuhyun meremehkan

“YAAA!!! Kau ini memang mau cari masalah denganku yaa?”Tanya Ji Kyung kesal

“Heii heii, sudahlah. Kalau kalian masih seperti ini terus, kalian akan benar-benar dianggap sudah pacaran.”kata Donghae dengan wajah sedikit kesal

”Mwoo?? Itu tidak akan pernah terjadi. Menyebalkan.”jawab Ji Kyung sambil memalingkan wajahnya

Ji Mi dan Eunhyuk yang melihat itu hanya tersenyum kecil saja. Mereka sudah biasa melihat hal semacam ini. Hampir setiap hari jika mereka bertemu pasti selalu bertengkar. Kalau sehari saja tidak bertengkar, bukan Ji Kyung dan Kyuhyun namanya.

“Heeii, sudahlah. Apa kalian tidak capek bertengkar terus. Huuhh.. kemana sih Wook oppa? Kenapa memesan minuman lama sekali.”kata Soo Rim dengan wajah kesal

“Wajar saja kalau lama, Mouse Rabbit memang terkenal dan setiap hari pengunjungnya ramai sekali. Untung sekali kita bisa mendapatkan tempat kosong.”kata Donghae sambil memainkan iPhone miliknya. Seperti biasa dia sedang ber-SMS ria (?) bersama pacarnya Shin Hyu Ae.

“Yaa, itu karena tempat ini punya Yesung oppa. Sahabat kalian.”kata Soo Rim

Tidak lama kemudian Ryeowook pun datang sambil membawa pesanan mereka.

“Mianhae, aku lama. Tadi, aku mengantri untuk mengambil minuman.”kata Ryeowook sambil meletakkan nampan diatas meja

“Ne, oppa. Gwaenchana. Tapi, kenapa kau tidak memesan saja langsung pada Yesung oppa? Kau kan sahabatnya, pasti akan didahului.”kata Soo Rim sambil mengambil minumannya diatas nampan dan mengambil minuman untuk Ji Kyung dan Ji Mi

“Ani, walaupun aku sahabatnya tapi kita harus menghormati orang yang sudah lebih dulu mengantri dari pada kita.”kata Ryeowook sambil tersenyum

“Ne, oppa. Memang seharusnya seperti itu. Tidak seperti namja iblis ini. Benar-benar menyebalkan.”kata Ji Kyung sambil minum dan memandang Kyuhyun meremehkan

“Mwoo? Aku tidak seperti itu, dasar yeoja babo.”jawab Kyuhyun sambil melemparkan tisu yang ada disamping minumannya

“Aiiisshh, kau ini menyebalkan.”kata Ji Kyung kesal dan melempar balik tisu itu

”Sudahlah, untuk apa kalian bertengkar lagi. Tidak ada gunanya.”kata Eunhyuk meleraikan mereka

i have died everyday waiting for you
darling don’t be afraid i have loved you
for a thousand years
i love you for a thousand more

Terdengar dering lagu Christina Perri-A Thousand Years dari iPhone Ji Kyung.  Ji Kyung pun segera mengambil iPhone nya yang berada di dalam tas. Ternyata yang menelepon adalah Song Eun Ri, yeojachingu dari Siwon oppa.

“Yeoboseyo.”jawab Ji Kyung

“Ji Kyung-ah..hiiks hiiiks.. Siwon oppa.. Siwon..”jawab Eun Ri dari seberang sana

“Onnie-ya, ada apa? Apa yang terjadi pada Siwon oppa?”Tanya Ji Kyung sambil menegakkan punggungnya dari sandaran kursi

“Siwon oppa kecelakaan Ji Kyung-ah, hiiks hiiiks.. kau harus segera kesini sekarang.”jawab Eun Ri sambil menangis diseberang sana

Biiipp…. Telepon pun terputus..

“Mwoo.. mwooyaa?? Siwon oppa…”Ji Kyung yang barusan mendengar kabar dari yeojachingu Oppa nya, tanpa sadar menjatuhkan iPhone-nya dengan mata yang berkaca-kaca. Tak lama air matanya pun jatuh ke pipi mulusnya yang cantik tanpa memakai make up apa pun yang menghiasi wajahnya

“Ji Kyung-a, wae? Apa yang terjadi dengan Siwon?”Tanya Donghae panik yang mendengar suara benda yang terjatuh cukup keras di keramik putih bersih itu dan segera mengalihkan perhatiannya yang sedari tadi terpaku pada iPhone miliknya

Ji Kyung yang mendengar ada yang memanggilnya, segera tersadar dari lamunannya dan segera pergi ke luar café tanpa memedulikan tatapan teman-temannya.

“Oppa.. Siwon oppa kecelakaan, aku harus kerumah sakit sekarang.”gumam Ji Kyung tergesa-gesa dan keluar dari café tanpa sempat mengambil iPhone dan tasnya dan menunggu yang lainnya

“Ji Kyung-ah, tunggu. Kau mau kemana? Kami akan ikut dengan mu.”Jawab Soo Rim dan dengan segera mengambil iPhone dan tas milik Ji Kyung dan segera mengejar Ji Kyung diikuti dengan yang lain

Author #POV END

Kyuhyun #POV

Ketika kami baru turun dari mobil, Ji Kyung langsung keluar dari mobil dan berlari masuk ke Rumah Sakit dan segera menuju keruang operasi. Aku dan yang lainnya segera berlari mengikuti Ji Kyung dari belakang. Ternyata disana sudah ada Eun Ri Noona, Appa dan Eomma Ji Kyung juga sudah berada disana. Aku melihat Ji Kyung segera memeluk Eomma dan Appa nya. Aku dan yang lainnya segera menghampiri mereka.

“Eomma appa, sebenarnya apa yang terjadi pada Siwon oppa? Kenapa dia bisa sampai kecelakaan eomma?”kata Ji Kyung sambil mengguncang-guncang tangan eomma nya.

“Ji Kyung-ah, mianhae ini semua salahku.”kata Eun Ri noona sambil menahan isak tangisnya dan segera dipeluk oleh Eomma Ji Kyung

“Eonni, katakan padaku apa yang sebenarnya terjadi.”Tanya Ji Kyung sambil memegang tangan Eun Ri noona

Falshback#

Saat itu Eun Ri sedang menunggu Siwon yang berjanji akan menjemputnya di tempat dia bekerja. Eun Ri bekerja di Taman kanak-kanak yang tidak jauh dari tempat Siwon bekerja. Eun Ri sangat suka bekerja disana, dia sangat menyukai anak-anak sehingga dia memilih bekerja sebagai guru TK.

Tapi, sudah 2 jam Eun Ri menunggu Siwon tak kunjung datang. Tak lama kemudian, Siwon datang dengan tergesa-gesa dan segera menyeberang jalan menuju ketempat Eun Ri. Tapi, sebelum sampai ditempat Eun Ri, Siwon tidak melihat bahwa ada mobil yang melaju kearahnya. Tanpa bisa dicegah, Siwon pun tertabrak dan terlempar jauh dari tempatnya berdiri.

“Siwon oppaa..”Eun Ri yang tadinya terlihat senang melihat Siwon datang bermaksud untuk melambaikan tangannya, tetapi berhenti saat menyadari ada mobil yang melaju kea rah Siwon. Eun Ri yang tadinya ingin memanggil malah menjadi berteriak ketika melihat langsung bagaimana Siwon tertabrak dengan mata kepalanya sendiri, segera berlari menuju Siwon yang terbaring tidak berdaya di pinggir jalan.

“Oppa, Siwon oppa banguun. Hiiiks hiiiks.”kata Eun Ri sambil memangku kepala Siwon di atas pahanya.

“Tolooong, siapa saja. Tolong telepon ambulans sekarang.”pinta Eun Ri pada orang-orang yang berada di sekitar mereka.

“Oppaaa, banguuuunn..”Eun Ri masih memangku kepala Siwon sambil menangis

Tak lama kemudian Ambulans pun datang dan membawa Siwon kerumah sakit.

Flashback #END

“Andwaaeeee… andwaaeee.. Siwooon oppa..”teriak Ji Kyung sambil menangis sekencang-kencangnya dan jatuh terduduk dibawah

“Ji Kyung-ah, bersabarlah. Mari kita doakan semoga Siwon oppa baik-baik saja dan tidak terjadi luka serius padanya. Ne..”kata Soo Rim sambil berusaha menenangkan dan memeluk Ji Kyung

Aku yang melihat kejadian itu hanya terdiam. Aku tidak tahu harus berbuat apa untuk yeoja yang aku cintai itu. Ya, meskipun aku dan dia selalu bertengkar, tapi sebenarnya aku sudah lama menyukainya. Aku selalu bertengkar dengannya semata-mata hanya untuk mendapatkan perhatian darinya.

Tidak lama kemudian, dokter Kim yang menangani Siwon Hyung pun keluar dari ruang operasi. Eomma dan appa Ji Kyung, Eun Ri noona serta Ji Kyung pun segera berlari ketempat Dokter Kim. Dokter Kim adalah Dokter keluarga Ji Kyung.

“Dokter, bagaimana keadaan anak saya? Siwon tidak apa-apa kan?”Tanya Eomma Ji Kyung pada Dokter Kim

“Ekheem, bisakah Ji Kyung dan Eun Ri masuk kedalam untuk menemui Siwon?”Tanya Dokter Kim kepada Ji Kyung dan Eun Ri

“Ne, dokter.”tanpa aba-aba Ji Kyung dan Eun Ri segera masuk keruang operasi

“Mianhae Ny.Choi, kami tidak bisa membantu Siwon. Benturan yang dialaminya saat kecelakaan tadi menyebabkan otak sebelah kanannya mengalami kebocoran. Dan pada saat perjalanan kerumah sakit, pembocoran itu sudah menyebar keseluruh tubuhnya. Mianhae, mungkin ini memang sudah saatnya dia pergi.”kata Dokter Kim dengan wajah menyesal

Appa, eomma Ji Kyung dan semua yang ada disini terkejut dan tidak dapat menahan air matanya lagi.

Aku berharap semoga Siwon Hyung dapat bertahan dan tidak segera pergi seperti yang telah dikatakan oleh dokter Kim tadi dan semoga Ji Kyung tidak apa-apa. Aku sangat khawatir padanya. Aku tidak akan pernah berdiam diri lagi jika terjadi sesuatu padanya. Aku akan selalu menjaganya.

Kyuhyun #POV END

Ji Kyung #POV

Aku dan Eun Ri onnie pun segera masuk keruang operasi atas izin dokter Kim, sebelum benar-benar masuk keruang operasi, aku dan Eun Ri onnie memakai pakaian yang berwarna hijau yang diberikan oleh suster yang berada disana.

Setelah memakai pakaian itu, aku dan Eun Ri onnie langsung masuk keruangan Siwon oppa. Disana aku melihat Siwon oppa yang tidak sadarkan diri terbaring lemah diatas tempat tidur rumah sakit dengan segala macam alat yang terpasang pada tubuhnya. Aku yang melihat Siwon oppa seperti itu segera berlari menuju Siwon oppa terbaring dan segera menggenggam tangan Siwon oppa yang lemah. Aku pun meneteskan air mata melihat oppa yang sangat aku sayangi, yang selalu menjagaku, yang selalu menemaniku jika aku dalam masalah, selalu menghiburku jika aku sedih, sekarang terbaring lemah diatas ranjang rumah sakit ini dengan alat pernapasan yang membantu hidupnya itu.

Eun Ri onnie yang sejak masuk keruangan Siwon oppa hanya berdiam dipintu, segera maju mendekati Siwon oppa dan menggenggam tangan Siwon oppa yang berada diseberang tempatku berdiri sekarang.

Saat Eun Ri onnie menggenggam tangan Siwon oppa, aku merasakan bahwa tangannya sedikit bergerak. Aku yang melihat itu langsung menggenggam erat tangan Siwon oppa dan berusaha untuk mengajaknya berbicara.

“Oppa, bangunlah Kyung-ie ada disini. Aku mohon bangunlah oppa.”kataku sambil mencium punggung tangan oppaku dan tanpa aku sadari air mataku jatuh membasahi tangan Siwon oppa.

“Errrgghh…”erangan Siwon oppa semakin membuatku menggenggam erat tangan Siwon oppa pertanda kalau aku ada disana.

“Oppaaa..”Eun Ri onnie pun menggenggam erat tangan Siwon oppa.

Tak lama kemudian mata Siwon oppa terbuka dengan perlahan. Aku yang melihat itu ingin segera memanggil dokter Kim, tapi tangan Siwon oppa menggenggam erat tanganku.

“Kyung-ie, jangan kemana-mana. Oppa ingin kau disini.”kata Siwon oppa perlahan dan masih lemah

“Oppa, hiiiks..hiiiks.. kau tidak apa-apa kan? Tidaakkk!!! Pasti kau kenapa-kenapa. Oppa kau harus sembuh ne, oppa masih punya banyak janji denganku. Oppa harus mengajakku ke taman hiburan, ke kebun binatang, dan tempat-tempat lainnya. Oppa harus kuat ne. pokoknya oppa tidak boleh meninggalkanku. Arraseo..”kataku sambil menangis dan semakin menggenggam erat tangan Siwon oppa

“An..anii.. oppa pasti akan sembuh. Oppa pasti akan mengajak..mu ke tem..pat-tempat i..tu. ta..pi, jika nan..ti oppa per..gi kau mau ber..janji satu hal.. pada oppa ka..n? ”Tanya Siwon oppa terengah-engah (?) karena nafas Siwon oppa sepertinya terganggu

“Ani, oppa tidak boleh berkata seperti itu. Oppa kan sudah bilang padaku bahwa oppa tidak akan pergi. Kenapa oppa masih berbicara seperti itu padaku?”jawabku menangis semakin keras

“Anii, oppa tidak akan pergi. Walaupun mungkin raga oppa tidak disini, tapi hati oppa akan selalu berada dihatimu Kyung-ie, eomma dan appa, dan tentunya kau chagi-ya.”kata Siwon oppa sambil menggenggam erat tangan Eun Ri onnie

Aku yang mendengar dan melihat itu semakin mengencangkan suara isak tangisku. Aku tidak akan membiarkan Siwon oppa pergi dari sisiku. Aku sangat menyayanginya. Aku tidak mau kehilangan. Aku mau Siwon oppa selalu berada didekatku, membantu, menyayangiku, dan tentunya menghapus air mataku jika aku bersedih dan membuatku selalu tersenyum dan tertawa.

Aku melihat Eun Ri onnie menangis ditangan Siwon oppa yang sedang menggenggam tangannya.

“Oppa mohon berjanjilah satu hal pada oppa.”kata Siwon oppa sambil melihat mataku dan memelas

“Ne.. hiiks hiiiks.. baiklah oppa.”

“Oppa mau.. kau.. walaupun aku per..gii..kau selalu tetap tersenyum.. kau jang..an menang..is jika oppa per..gi..jangan suka bersedih..jagalah appa..eomma..Eun Ri..dan oppa ingin kau mendapatkan pria baik yang bisa menggantikan oppa..yang selalu berada didekatmu..mem..membuat mu tersenyum..bahagia..tertawa..kalau kau dan semuanya bahagia..maka oppa yang ada disana pasti akan turut berbahagia.”kata Siwon oppa terbata-bata.

“Chagi-ya, kau mau kan berjanji juga padaku?”Tanya Siwon oppa pada Eun Ri onnie

“Ne chagi..”jawab Eun Ri onnie

“Berjanjilah padaku chagi-ya, carilah pria yang lebih baik dariku. Yang menyayangimu dan mencintaimu melebihi aku. Yang selalu ada buatmu, kapanpun kau butuh. Selalu menjagamu dan yang pasti carilah pria yang tidak akan menyakitimu dengan alasan apapun. Aku selalu menyayangi dan mencintai kalian semua. Walaupun ragaku sudah tidak bersama kalian, tapi jiwa dan hatiku selalu berada disekeliling kalian. Aku akan menjaga kalian dari atas sana. Jadi, bahagialah..demi aku..”setelah berkata seperti itu Siwon oppa sudah tidak sadarkan diri

Aku yang melihat itu segera mengguncang-guncangkan tubuh Siwon oppa, berharap bahwa dia akan segera sadar. Tapi, itu semua sia-sia. Eun Ri onnie yang melihat itu segera keluar dan memanggil dokter.

“Oppaa… aku mohoon bangunlah.. jangan tinggalkan aku dengan cara seperti ini.. oppaaaa….”aku tetap mengguncang-guncang badan Siwon oppa dan kemudian ada yang menarik badanku kebelakang. Ternyata Kyuhyun yang menarik badanku. Aku yang melihat itu segera melepaskan tangan Kyuhyun dari badanku, tapi apa daya, tenagaku tidak kuat. Dan semakin lama aku melihat pandanganku sudah kabur dan gelap.

Ji Kyung #POV END

Author #POV

“Kyung-ie, jika aku sudah tidak ada lagi. Aku mohon jagalah eomma dan appa dengan baik. Jadilah anak yang menurut kepada eomma dan appa, jangan pernah membuat mereka sedih dan kecewa. Kau harus menjadi anak yang kuat, Kyung-ie. Carilah seorang namja yang bisa membuat mu bahagia. Dan tolong jagalah Eun Ri untukku. Anggaplah dia sebagai eonni mu sendiri sebagai penggantiku. Dan janganlah menyalahkan siapa-siapa atas kematianku ini. Aku sangat menyayangi kalian semua. Berjanjilah!”

“Chagiya, sadarlah. Apa kau ingin meninggalkan eomma eoh? Apa kau tidak menyayangi eomma? Eomma mohon cepatlah sadar.. hiikshiiks..”kata Eomma Ji Kyung kepada Ji Kyung yang belum juga sadarkan diri setelah mengetahui bahwa Siwon sudah pergi.

“Sabarlah, yeobo. Anak kita pasti akan segera sadar.”kata Appa Ji Kyung sambil memeluk istrinya.

“Oppa… Siwon oppa.. hiiks..hiiiks jangan tinggalkan aku.. hiiks hiiiks..”

“Ji-ah, kau sudah sadar, Nak?”kata Eomma Ji Kyung sambil menggenggam kedua tanganku.

Appa Ji Kyung yang melihat itu segera keluar dan memanggil dokter dan yang lainnya.

Author #POV END

 

 

Kyuhyun #POV

Aku dan yang lainnya yang melihat Tn.Choi keluar dari kamar Ji Kyung segera berdiri dari kursi dan menghampirinya.

“Ahjussi, apakah Ji Kyung baik-baik saja?”tanyaku.

“Ne, dia sudah sadar. Kalian masuklah dulu. Ahjussi akan memanggil dokter dulu.”kata Tn.Choi dengan wajah letih, sedih, dan cemas, dan segera berlalu memanggil dokter yang menangani Ji Kyung dan juga Siwon tadi.

Aku dan yang lainnya segera bergegas masuk kekamar. Aku melihat dia, yeoja yang kusayangi dan kucintai sepenuh hatiku, masih terbaring lemah ditempat tidur. Ny.Choi tetap setia menunggu dan memegang kedua tangan yeoja yang kucintai, Ji Kyung.

Tak lama kemudian, Tn.Choi masuk dan diikuti oleh dokter Kim. Dokter yang menangani Siwon hyung tadi.

Dokter Kim pun segera memeriksa Ji Kyung, setelah memeriksa dan merasakan denyut nadi nya di pergelangan tangan Ji Kyung, dokter Kim pun memberi tahu tentang kondisi Ji Kyung sekarang ini.

“Bagaimana dok keadaan anak saya?”Tanya Tn.Choi

“Ji Kyung agasshi tidak apa-apa tuan, hanya saja dia mengalami shock yang sangat berat. Alangkah baiknya jika dia sadar, tolong lebih banyak memperhatikannya dan tentu saja saya akan berikan vitamin supaya kondisinya bisa segera pulih.”kata Dokter Kim

“Baiklah, Dokter. Saya akan mengikuti semua saran dokter untuk kebaikan anak saya.”jawab Tn.Choi

“Baiklah saya permisi dulu, jika ada apa-apa segera hubungi saya.”kata Dokter Kim sambil sedikit menunduk dan segera berlalu keluar ruangan.

Setelah kepergian Dokter Kim, ruangan itu terdengar sunyi. Hanya terdengar suara isak tangis Ny.Choi dan tentu saja tarikan nafas dari Soo Rim dan juga Ji Mi. sedangkan Hyukjae dan Ryewook hyung pergi ketempat ruangan Jenazah Siwon hyung.

“Euung..”

Terdengar suara erangan, dan ternyata Ji Kyung sudah sadar.

“Ji-ah, kau sudah sadar, Nak?”Tanya Ny.Choi sambil tetap memegang erat tangan Ji Kyung.

“Eumm, omma. aku sekarang ada dimana? Ini bukan kamarku? Omma, Siwon oppa mana? Tadi, aku bermimpi bahwa Siwon oppa sudah tidak ada. Itu hanya mimpi kan omma?”Tanya Ji Kyung sambil menatap Ny.Choi penuh harap.

“Hiiiks hiiiks.. Chagi, mianhae. Itu bukan mimpi, Siwon.. hiiks hiiiks.. oppa mu sudah pergi, Nak.”jawab Ny.Choi dan segera memeluk Tn. Choi

“Ahaha.. omma jangan berbohong, barusan tadi oppa bilang dia akan selalu menjagaku. Dan dia tidak akan pergi kemana-mana. Omma pasti berbohong kan?”Tanya Ji Kyung sekali lagi sambil beranjak dari tempat tidurnya.

“Ji Kyung-ah, omma mu tidak berbohong. Siwon oppa dia memang sudah pergi, kau harus menerimanya. Jangan seperti ini terus.”kata Soo Rim sambil memegang kedua bahu Ji Kyung.

Aku masih terdiam melihat kejadian itu, tidak mendekat ke tempat Ji Kyung dan hanya masih berada ditempatku semula. Didepan pintu.

Kyuhyun #POV END

 

 

Ji Kyung #POV

Aku yang mendengar itu hanya terdiam, tidak membalas ucapannya dan tidak membalas tatapan mata mereka semua.

Aku segera melepaskan kedua tangan Soo Rim dan segera pergi keluar kamar melewati Kyuhyun yang berdiri di depan pintu. Untuk membuktikan bahwa omongan mereka semua salah. Siwon oppa tidak akan kemana-mana, dia sudah berjanji padaku. Dia tidak pernah mengingkarinya dan itu tidak mungkin dan tidak akan pernah terjadi.

Semua yang berada didalam yang melihatku keluar memanggil namaku namun tidak kuindahkan panggilan mereka, aku mendengar suara derapan langkah kaki dibelakangku. Pasti mereka semua mengejarku.

Didepan aku melihat ada ruangan Jenazah, aku pun masuk dan melihat hal-hal yang tidak seharusnya berada disana dan kulihat. Ryeowook oppa dan Eunhyuk oppa serta Eun Ri onnie sudah berada disana. Aku melihat Eun Ri onnie sedang menangis didekat sebuah jenazah, aku mendekati mereka. Pelan, pelan.. dan aku melihat yang seharusnya tidak berada disana.

Aku ingin menangis, sekeras-kerasnya, sekencang-kencangnya. Namun apa daya, air mataku sepertinya tidak bisa diajak kompromi, mereka tidak mau keluar. Tiba-tiba aku teringat akan pesan Siwon oppa sebelum dia pergi “Oppa mau.. kau.. walaupun aku per..gii..kau selalu tetap tersenyum.. kau jang..an menang..is jika oppa per..gi..jangan suka bersedih..jagalah appa..eomma..Eun Ri..dan oppa ingin kau mendapatkan pria baik yang bisa menggantikan oppa..yang selalu berada didekatmu..mem..membuat mu tersenyum..bahagia..tertawa..kalau kau dan semuanya bahagia..maka oppa yang ada disana pasti akan turut berbahagia.”

Setelah aku me-replay berkali-kali pesan Siwon oppa diotakku, akhirnya aku menangis walaupun hanya beberapa tetes air mata yang jatuh pada kedua sudut mataku. Aku tidak rela oppa pergi meninggalkanku seperti ini. Sungguh. Aku sungguh tidak rela.

Oppa, aku berjanji padamu. Aku akan menuruti semua yang oppa katakan. Im promise…

Saranghae oppa..

Semoga kau bahagia berada disana..

Sampai kapan pun oppa akan selalu berada dihatiku, dan tidak akan ada yang bisa mengganti oppa.. Dihatiku..

Goodbye, Oppa…

~Goodbye, Oppa~

END